Eri Cahyadi Jadi Soekarno, Drama Kolosal Penyobekan Bendera di Hotel Majapahit

Drama Kolosal Penyobekan Bendera Belanda di Hotel Yamato. Foto © Fudaili/ARTIK
Drama Kolosal Penyobekan Bendera Belanda di Hotel Yamato. Foto © Fudaili/ARTIK

SURABAYA | ARTIK.ID - Peristiwa bersejarah terkait Hotel Majapahit yaitu peristiwa penyobekan bendera yang terjadi pada tanggal 19 September 1945.

Pada hari itu terjadi insiden perobekan bendera warna biru pada bendera Kerajaan Belanda (Merah Putih Biru) di tiang bendera yang terdapat pada menara di sudut barat laut Hotel Majapahit yang dulu diberinama Hotel Yamato.

Baca Juga: HUT Kota Surabaya ke 731 akan Dimeriahkan dengan Festival Rujak Uleg di Taman Surya

Kali ini, Minggu (17/9/2023), pukul 16.00 WIB, peristiwa itu kembali diperingati, dengan menampilkan drama kolosal, yang mana Wali Kota Eri Cahyadi berperan sebagai Soekarno.

Antusiasme masyarakat yang berbondong-bondong melihat teatrikal perobekan bendera hari ini menunjukkan bahwa jiwa perjuangan di Kota Surabaya ini semakin lama semakin tertanam di jiwa arek-arek Suroboyo, dalam jiwa masyarakat Surabaya.

Hal itu disampaikan oleh Walikota Eri Cahyadi sesaat setelah turut serta dalam teatrikal perobekan bendera di Hotel Majapahit duvJalan Raya Tunjungan Surabaya.

Penyobekan Bendera Belanda di Hotel Yamato. Foto © Fudaili/ARTIKPenyobekan Bendera Belanda di Hotel Yamato. Foto © Fudaili/ARTIK

"Sebenarnya kalau kita melihat bagaimana rakyat Surabaya waktu mempertahankan kemerdekaan Indonesia dengan gagah beraninya merobek bendera warna birunya sehingga menjadi warna merah putih," tutur Eri Cahyadi.

Baca Juga: Pembangunan RSUD Surabaya Timur Capai 43 Persen, Target Operasi September 2024

Dia menegaskan, oleh karenanya hari ini, setelah kita merdeka maka kita harus berani menyobek yang namanya kebodohan berani menyobek warna kemiskinan berani menyobek warna stunting. Sehingga dibutuhkan semangat dari arek-arek Suroboyo dan seluruh warga Kota Surabaya untuk memerdekaan Surabaya dari kemiskinan dari kebodohan, stunting dan lain-lain yang bersifat negatif.

"Alhamdulillah teatrikal hari ini berbeda. Setiap tahun akan selalu berbeda. Sehingga bisa menarik dan tadi Alhamdulillah yang menyaksikan bukan hanya dari masyarakat Kota Pahlawan ini, melainkan juga dari luar daerah dan luar pulau. Bahkan juga dari manca negara. Ini semakin menunjukkan bahwa terkait dengan perjuangan rakyat Surabaya ini semakin banyak dicintai banyak orang," papar Eri Cahyadi.

Penyobekan Bendera Belanda di Hotel Yamato. Foto © Fudaili/ARTIKPenyobekan Bendera Belanda di Hotel Yamato. Foto © Fudaili/ARTIK

Dirinya menjelaskan bahwa kehadiran para Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI) ini adalah bukti bahwa kita tidak boleh melupakan sejarah. "Menghormati beliaunya ini adalah orang-orang yang ikut berjuang. Sehingga akhirnya mereka itu memberikan warna kepada kita bahwa bagaimana dulu ributnya, susahnya mereka merebut kemerdekaan," beber Eri

Baca Juga: Warga Pindah Surabaya Wajib Tandatangan Pernyataan Siap Tidak Menerima Bantuan Selama 10 Tahun

Walikota Surabaya ini menyarakan bahwa saat yang sudah merdeka jangan sampai gegeran, jangan merasa paling pintar, jangan merasa paling benar yang yang sukanya meremehkan orang dan suka memperolokkan sesama.

"Ini yang diajarkan oleh para legiun perang agar kita tetap bersatu menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia," tutup Walikota Eri Cahyadi.

(diy)

Editor : Fudai