Lepas Jemaah Haji Kloter 1, Adhy Karyono Apresiasi Layanan Fast Track di Bandara Juanda 

SURABAYA | ARTIK.IDI - Kloter pertama jemaah haji Embarkasi Surabaya tahun 1445 H/2024 M resmi dilepas Penjabat (Pj) Gubenur Jawa Timur, Adhy Karyono ke Tanah Suci pada Sabtu (11/5) pukul 23.50 WIB. Kloter pertama yang dilepas adalah jemaah haji berasal dari Kabupaten Bojonegoro yang berjumlah 371 jemaah terdiri dari 366 jemaah haji, 1 orang Tim Pemandu Haji Indonesia (TPHI), 1 orang Tim Pembimbing Ibadah Haji Indonesia (TPIHI) serta 3 orang Tim Kesehatan Haji Indonesia (TKHI).

Untuk Kloter I menggunakan pesawat Saudia Arabian Airlines dengan Nomor Flight SV 5269 yang akan diberangkatkan dari Bandara Juanda dan akan mendarat di Bandara Amir Muhammad Bin Abdul Aziz (AMAA) Madinah Arab Saudi pada Minggu (12/5).

Baca Juga: Adhy Karyono Dapuk DR. HM. Sudjak Pimpin MAS, Arum Sabil sebagai Dewan Pembina

Kepada jemaah haji, Pj. Gubernur menyampaikan rasa syukurnya karena tahun ini,Embarkasi Surabaya memperoleh layanan fast track Mecca Route dari Pemerintah Arab Saudi. “Alhamdulillah tahun ini Embarkasi Surabaya mendapat layanan fast track. Seolah-olah ketika kita tiba di Arab Saudi tidak ada proses keimigrasian karena sudah dilakukan di Bandara Juanda,” tuturnya.

Ia meyakini pemberian layanan ini karena Jawa Timur dengan jumlah jemaah haji yang luar biasa banyak tapi mampu menyelenggarakan ibadah haji dengan baik.

Adhy juga mengingatkan para jemaah bahwa mereka adalah tamu Alloh dan pada hakikatmya dapat berdoa secara langsung dengan Alloh SWT.

“Jaga kesehatan. Sehat adalah modal agar bisa menjalankan ibadah haji dengan baik. Bapak/Ibu harus sadar bahwa perjalanannya ke Tanah Suci bukan perjalanan biasa. Bapak/Ibu adalah pilihan Alloh,” tuturnya.

Adhy juga berharap agar jemaah diberikan kekuatan sehingga semua proses ibadah haji dapat terlaksana dengan baik. “Semoga kembali dalam keadaan sehat walafiat dan menjadi haji mabrur,” tuturnya. 

Pesan lain yang disampaikan Pj Gubernur, Indonesia adalah jemaah yang terkenal tertib dan santun, oleh kerananya, ia minta para jemaah agar selalu menjaga nama baik Indonesia dan mengindahkan norma-norma yang berlaku di Arab Saudi.

Baca Juga: Puncak HPN 2024 Jatim, Pj Gubernur Apresiasi Peran Pers Dalam Pesta Demokrasi

“Bajonegoro pertama kali datang sehingga menjadi contoh bagi yang lain karena itu bersikaplah yang baik,” pesannya.

Sementara itu, Direktur Bina Haji, Arsad Hidayat menjelaskan ibadah haji adalah ibadah yang amat sangat mengandalkan stamina fisik yang prima, karenanya menjadi keniscayaan tidak bisa tidak, kesehatan menjadi yang utama. 

“Kita harus ingat bahwa puncak ibadah haji adalah wukuf di Arafah. Karena bapak/ibu sekalian adalah kloter awal yang akan tiba lebih dahulu di Madinah dan beberapa Minggu tinggal di Mekkah sebelum wukuf, maka mohon dijaga betul kesehatannya, jangan terlau diforsir untuk beribadah, mohon diimbangi dengan kondisi kesehatan kita” ujar Arsad.

Arsad menjelaskan  tema haji 2024 adalah haji ramah lansia karena sekitar 45 ribu jemaah Indonesia adalah lansia. “Seluruh layanan mulai di tanah air hingga di tanah suci diupayakan ramah lansia,” ujarnya. 

Baca Juga: Khofifah Indar Parawansa dan Adhy Karyono Santuni 800 Anak Yatim di Kota Kediri

Menurut Arsad, seremoni pelepasan maksimal 30 menit agar para lansia tidak diberi beban yang berat.

Acara pelepasan ini juga dihadiri Plt Kakanwil Kemenag Jawa Timur, Mufi Imron Rosyadi serta para pejabat instansi vertical dan kepala OPD Provinsi Timur.

Dari kloter 1, semua jemaah dapat diberangkatkan sehingga tidak ada jemaah yang mengalami penundaan.

(red)

Editor : Mohammad