Zionis Israel dan AS Serang Provinsi Isfahan, Iran Menunda Penerbangan di Beberapa Kota

© Sergei Karpukhin/TASS
© Sergei Karpukhin/TASS

JAKARTA | ARTIK.ID - Dilansir dari Tass, dari kantor berita IRNA melaporkan, Jumat (19/4) melaporkan, Iran telah menangguhkan penerbangan di beberapa kotanya, seperti Isfahan, Shiraz dan Teheran.

Selain itu, sistem pertahanan udara diaktifkan di Isfahan, seperti disebut Reuters mengutip sumber Iran. Sistem tersebut diperkirqkan akan bereaksi terhadap drone.

Baca Juga: Panglima Ukraina Menentang Pengerahan Warga Perempuan Jadi Tentara Melawan Rusia

Kantor berita IRNA mengungkapkan, pertahanan udara sedang beraksi di beberapa provinsi di Iran.

Menurut CNN, setidaknya delapan penerbangan dialihkan dari jalurnya di tengah laporan kemungkinan serangan rudal Israel terhadap Iran.

Bahkan Kantor berita Mehr, melaporkan bahwa Bandara Internasional Teheran membatalkan penerbangan internasional hingga pukul 10:00 waktu Moskow (7:00 GMT).

Baca Juga: Panglima IRGC Menegaskan, Pembangunan Kekuatan Maritim Iran Berada di Jalur yang Tepat

Sebelumnya, Fars menyebutkan setidaknya ada tiga ledakan terjadi di provinsi Isfahan. Menurut Bloomberg, Israel memberi tahu Amerika Serikat pada hari Kamis tentang rencananya untuk menyerang Iran dalam 24-48 jam ke depan.

CNN menyebut, dengan mengacu pada seorang pejabat AS, bahwa serangan tersebut terjadi sebagai respons terhadap serangan udara Iran terhadap Israel pada 13 April lalu.

Baca Juga: Menlu Iran Minta Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB Selidiki Kejahatan Israel

Hal senada juga disebut oleh Fox News, bahwa bahwa negara Penjajah Yahudi tersebut telah melancarkan serangan terbatas terhadap Iran.

(red)

Editor : Jabrik