Guru Besar ITS Kembangkan BBM Alternatif dari Inovasi Batubara

SURABAYA | ARTIK.ID - Krisis minyak akibat peningkatan penggunaan bahan bakar minyak mendorong adanya produksi sumber daya alternatif batu bara.

Maka Profesor Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Prof Dr Dra Yulfi Zetra MSc berinovasi mengoptimalkan pemanfaatan batubara melalui hilirisasi batubara padat menjadi cair dan sintesis bioaditif pada bahan bakar fosil bersulfur rendah.

Baca Juga: Ketua DPD Gerindra Jatim Blak-blakan Bicara pada Acara PKKMB Unesa

Guru Besar Departemen Kimia, Fakultas Sains dan Analitika Data (FSAD) ITS, Selasa (9/1) menyebutkan, bahwa tingkat impor bahan bakar minyak di Indonesia semakin meningkat. Padahal, sebenarnya Indonesia masih banyak memiliki sumber daya selain minyak bumi.

“Salah satu alternatifnya adalah batubara yang dapat diolah hingga memiliki kemiripan sifat dengan minyak bumi,” ungkap Yulfi, di Surabaya, Selasa (9/1/2024).

Ia menjelaskan, pengolahan batubara berpotensi menjadi alternatif bahan bakar minyak setelah melalui proses pencairan.

Pencairan yang dimaksud merupakan upaya untuk memecah makromolekul batubara padat menjadi cair hingga memiliki rasio hidrogen per karbon yang mendekati minyak fosil.

Setelah melakukan proses yang disebut hidrogenasi, maka akan diperoleh batubara dengan rasio hidrogen per karbon berkisar 1,2 - 1,8 dari yang semula hanya sebesar 0,3 – 0,9.

Lebih lanjut, Yulfi mengulas proses hidrogenasi dimulai dari mempersiapkan materi yang akan diolah dengan cara menghancurkan batubara hingga menjadi partikel-partikel kecil dengan ukuran 200 mesh atau setara 0,074 milimeter.

Setelahnya, partikel tersebut akan dicampurkan dengan beberapa zat, di antaranya adalah pelarut minyak berat, katalis limonit SH, serta katalis belerang dan gas hidrogen.

Baca Juga: ITS Luncurkan Mobil Formula Anargya EV Terbaru untuk Ajang FSAE Japan 2023

Campuran tersebut dimasukkan ke dalam reaktor pencairan batubara dan akan direaksikan pada suhu 450 derajat celsius dan tekanan sebesar 120 megapascal. Setelah melewati proses ini selama 60 menit, akan dihasilkan produk batubara yang memiliki rasio hidrogen per karbon yang diharapkan.

Selanjutnya, produk tersebut melewati proses distilasi fraksinasi pada suhu didih mulai 30 - 538 derajat celsius untuk mendapatkan beberapa fraksi, yakni nafta, Light Oil (LO), Middle Oil (MO), dan Heavy Oil (HO).

Namun sayangnya, produk fraksi yang salah satunya dapat digunakan sebagai bahan bakar diesel tersebut masih memiliki kandungan belerang yang cukup tinggi. Hal itu berpotensi menimbulkan hujan asam yang dapat merusak lingkungan ketika dilakukan pembakaran pada bahan bakar bersulfur tinggi.

“Sehingga diperlukan upaya desulfurisasi atau pengurangan kandungan sulfur untuk mengurangi tingkat kerusakan lingkungan,” tutur Yulfi mengingatkan.

Baca Juga: Dosen ITS Ditunjuk Perbaiki Desain LRT Jabodebek Agar Lebih Aerodinamis

Sementara itu, menurut Yulfi, berkurangnya kandungan sulfur juga tidak bagus bagi bahan bakar tersebut karena dapat mengurangi daya lumas pada mesin yang bisa menyebabkan terjadinya aus dan menurunnya performa mesin.

Untuk mengatasi hal tersebut, alumnus program doktoral Departemen Kimia ITS tersebut juga menginovasikan penambahan zat bioaditif berupa senyawa 2-hidroksietil risinoleat dari bahan hayati guna mempertahankan daya lumas bahan bakar tersebut.

Melalui serangkaian proses tersebut, terang Yulfi, akan dihasilkan suatu bahan bakar yang diharapkan dapat digunakan sebagai alternatif pengganti bahan bakar minyak yang terus menipis. Tidak hanya sebagai sumber daya alternatif, produk inovasi itu  juga ramah lingkungan.

Menilik potensi sumber daya batubara di Indonesia, Yulfi berharap agar inovasinya tersebut dapat terus dikembangkan.
(red)

Editor : Fudai