Mahasiswa Demonstrasi Tolak Politik Dinasti di Universitas 17 Agustus 45, Surabaya

SURABAYA | ARTIK.ID - Mahasiswa dari berbagai kampus di Surabaya berunjuk rasa menentang politik dinasti lewat panggung bebas yang digelar di kampus Universitas 17 Agustus 45 (Untag), pada Rabu (06/12).

Aksi Gerakan Mahasiswa Selamatkan Demokrasi tersebut, juga diikuti sejumlah tokoh eksponen gerakan mahasiswa 98, dan tokoh nasional Eros Djarot.

Baca Juga: PT Pos, Satu-satunya Penyelenggara Pos yang Menjangkau Daerah 3T Indonesia

"Tolak politik dinasti...tolak politik dinasti..hidup rakyat...hidup mahasiswa," teriak para mahasiswa yang memadati halaman kampus Untag.

Tokoh eksponen gerakan mahasiswa 98 Taufik Monyong mengatakan, hukum saat ini tajam ke bawah tumpul ke atas.

"Kalau kita disuruh tunduk pada penguasa tirani, hanya satu kata lawan," seru Taufik Monyong saat orasi, yang disambut teriakan merdeka oleh massa aksi.

Baca Juga: Ahmad Dhani dan Triad Konser dan Kampanye di Bulak Banteng Lor Surabaya

"Kalian para mahasiswa saat ini adalah penerus kami.. kami tidak terima perjuangan 98 untuk demokrasi dikebiri," teriak Taufik Monyong lagi.

Aksi tersebut diwarnai theaterikal dan maraknya spanduk perlawanan terhadap politik dinasti.

"Sidang Istimewa..."
"Tolak Pelanggaran HAM..."
"Tolak Politik Dinasti...."
"Demokrasi Diamputasi..."

Baca Juga: Undika Gelar Paskibra Festival 2024, Ajang Unjuk Kebolehan Paskibra se-Jatim

Teriak para demonstran.

(ara)

Editor : Fudai