20 Tersangka Pelaku Perdagangan Orang Kaltara Diringkus Polisi

avatar Artik News

BULUNGAN | ARTIK.ID - Kapolda Kaltara Irjen. Pol. Daniel Adityajaya, gelar konferensi pers terkait Pengungkapan Tindak Pidana Perdagangan Orang dan Tindak Pidana Perlindungan Pekerja Migran Indonesia, Rabu (30/8/23).

“Polda Kaltara dan jajaran selama periode Januari-Agustus 2023 menangani perkara TPPO sebanyak 20 Perkara dengan jumlah tersangka 20 orang, DPO 6 orang dan korban sebanyak 90 Orang,” jelas Kapolda Kaltara.

Baca Juga: Meresahkan Warga, Pemakai Sabu di Kutai Kertanegara Diringkus Polisi

Kali ini terdapat 2 tersangka yakni, Berinisial I dengan modus mendapatkan keuntungan dari CPMI Ilegal tersebut dengan upah 100rb/orang, dan mendoktrin CPMI Ilegal tersebut untuk mengaku sebagai desa Liang Bunyu apabila ada pemeriksaan petugas.

Sedangkan tersangka berinisial A menggunakan modus menjanjikan pekerjaan kepada CPMI di kebun sawit yang berada di Malaysia dengan gaji sebesar 1.300 RM dan mengoordinir pembiayaan terkait pemberangkatan CPMI Ilegal tersebut dari Kab. Pinrang menuju Tawau Malaysia.

Baca Juga: Polda Sulsel Ringkus 400 Pelaku Kriminal, 60 Tersangka Perempuan

Barang bukti yang berhasil diamankan berupa 1 unit Mobil, 2 unit HP Merek Opo, dan 3 Lembar Tiket kapal Pare-pare – Nunukan.

Terhadap Tindak kejahatan ini dikenakan Pasal 10 Jo pasal 4 UU RI No 21 Tahun 2007 tentang tindak pidana perdagangan orang dan atau pasal 81 Jo pasal 69 Jo pasal 83 jo Pasal 68 Jo Pasal 5 Huruf B sampai Huruf E UU RI No 18 tahun 2017 tentang perlindungan pekerja migran Indonesia jo pasal 53 KUHP Jo pasal 55 Ayat 1.

Baca Juga: Pengedar Pil Koplo untuk Nelayan di Rembang Diringkus Polisi

(red)

Editor : Fudai