Ipuk Fiestiandani Daftarkan Paten Indikasi Geografis untuk Robusta Banyuwangi

avatar Artik News

BANYUWANGI | ARTIK.ID - Pemkab Banyuwangi akan mendaftarkan kopi robusta Banyuwangi untuk mendapat paten indikasi geografis. Pendaftaran akan dilakukan ke Kementerian Hukum dan HAM pada pekan ini.

Indikasi geografis merupakan paten yang menunjukkan asal muasal suatu produk berdasarkan faktor lingkungan geografis, termasuk faktor alam dan manusianya.

Baca Juga: Ambassador Goes to Kampung KB Kunker ke Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani Akui Banyak Mendapat Insight

Paten indikasi geografis akan memberikan reputasi, kualitas, dan karakteristik pada barang produk yang dihasilkan.

"Dengan mendapatkan indikasi geografis, paten suatu produk akan terlindungi. Selain itu brand produk juga akan terangkat. Inshaallah besok (Selasa-15/8/2023) kita daftarkan," kata Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani, Senin (14/8/2023).

Keuntungan lainnya, kopi robusta yang sudah memiliki sertifikat indikasi geografis dapat meningkatkan nilai jual. Selain itu, juga untuk menghindari praktik curang seperti pemalsuan atau pengoplosan terhadap produk kopi robusta yang dihasilkan.

"Ini juga bagian dari upaya menjamin kualitas produk, serta memberikan perlindungan dan kepercayaan bagi konsumen," jelas Ipuk.

Ditambahkan Plt Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Banyuwangi, Ilham Juanda, persiapan pendaftaran indikasi geografis telah dilakukan sejak 2019. Selama dua tahun terakhir, Banyuwangi fokus mempersiapkan berkas-berkas yang diperlukan untuk pendaftaran paten itu.

"Kami telah melakukan pemetaan kopi robusta di Banyuwangi, mulai dari asal usulnya, karakter rasa, dan kekhasannya," kata Ilham.

Dalam proses pengurusan dokumen itu, Disparta dibantu oleh Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia. Setelah diajukan, tim Kemenkumham akan memverifikasi keabsahan dokumen yang diberikan. Kemudian proses dilanjut dengan verifikasi lapangan.

Baca Juga: Sekjen Kemenkes Kunker ke Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani Sebut Pemkab akan Terus Berinovasi

"Mudah-mudahan bisa selesai dalam tiga bulan, sehingga Desember mendatang sudah bisa terbit untuk indikasi geografis kopi robusta Banyuwangi," tambah Ilham.

Ilham menjelaskan, Banyuwangi merupakan salah satu daerah penghasil kopi robusta terbesar di Jawa Timur.

Total luas perkebunan kopi di Banyuwangi sekitar 15 ribu hektare (ha) yang tersebar Kecamatan Kalibaru, Glenmore, Songgon, dan Kalipuro.

Dalam setahun, Banyuwangi menghasilkan kopi robusta sebanyak 10.673 ton. "Mayoritas kebun kopi di Banyuwangi adalah kebun kopi rakyat. Hanya sedikit yang dimiliki oleh perusahaan perkebunan," sambung Ilham.

Baca Juga: Banyuwangi Fishing Festival, Ipuk Fiestiandani Sebut Banyak Titik Fishing Ground di Banyuwangi

Dengan mendaftarkan indikasi geografis, Ilham berharap, khasanah kopi robusta Banyuwangi bisa terlindungi.

"Harapan lainnya, brand kopi robusta Banyuwangi bisa lebih dikenal di kancah nasional dan internasional. Sebagaimana kopi arabika Gayo asal Aceh dan kopi arabika Kintamani asal Bali," tambahnya.

Kekhasan kopi robusta Banyuwangi diakui oleh oleh banyak pihak. "Taste-nya unik dan teksturnya itu utuh," kata Wahyu Irianto dari Balai Besar Pembenihan dan Proteksi Tanaman Perkebunan (BBPPT) Surabaya.

Maka dari itu, Wahyu menyebut kopi robusta Banyuwangi layak untuk mendapat paten indikasi geografis.

(ara)

Editor : Fudai