Banjir Bandang di Tanah Datar, 7 Orang Tewas dan 25 KK Terdampak, Pencarian Korban Terus Dilakukan

TANAH DATAR | ARTIK.ID - Tujuh orang ditemukan meninggal dunia imbas dari banjir yang melanda Kabupaten Tanah Datar pada Sabtu (11/5) pukul 21.00 WIB. 

Tujuh jenazah tersebut saat ini dalam proses identifikasi di rumah sakit setempat.

Baca Juga: Banjir Rendam Ratusan Rumah di Nagan Raya, BMKG Prediksi Hujan Lebat Masih Berlanjut

Diketahui peristiwa banjir dipicu oleh intensitas curah hujan yang tinggi. Banjir melanda lima kecamatan di Kabupaten Tanah Datar antara lain Kecamatan X Koto, Kecamatan Batipuh, Kecamatan Pariangan, Kecamatan Lima Kaum, dan Kecamatan Sungai Tarab.

Kaji cepat sementara tercatat 25 KK terdampak, 24 unit rumah warga terdampak, dan 12 unit jembatan terdampak.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tanah Datar bersama unsur terkait terus melakukan upaya evakuasi warga terdampak. 

Baca Juga: Banjir dan Lahar Dingin di Sumbar, Update Terbaru Korban Meninggal 43 Orang 

Hingga Minggu (12/5) siang, fokus penanganan darurat adalah melakukan upaya pencarian dan pertolongan.

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari mengatakan, banjir yang terjadi sejak semalam ini juga meninggalkan endapan lumpur yang cukup tinggi hingga mencapai betis orang dewasa. 

Baca Juga: Banjir Bandang dan Lahar Dingin Gunung Marapi Tewaskan 37 Orang di 4 Kabupaten, Sumbar

“Selain upaya pencarian dan pertolongan, tim gabungan hari ini juga berupaya melakukan pembersihan ruas jalan Batusangkar yang terdampak endapan lumpur. Alat berat dikerahkan guna percepatan pembersihan akses jalan ini,” pungkasnya.

(red)

Editor : Jabrik