Khofifah Indar Parawansa Turut Berduka atas Meninggalnya 13 Petugas KPPS di Jatim

Khofifah Indar Parawansa
Khofifah Indar Parawansa

SURABAYA | ARTIK.ID - Khofifah Indar Parawansa turut berduka atas meninggalnya 13 petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) dan dua petugas Satuan Perlindungan Masyarakat (Linmas) tempat pemungutan suara (TPS) di Jawa Timur, yang meninggal saat dan usai bertugas pada Pemilu 2024.

Ketigabelas anggota KPPS tersebut masing-masing berasal dari Kota Madiun, Kabupaten Jember, Kabupaten Bondowoso, Kabupaten Magetan, Kota Probolinggo, Kabupaten Bangkalan (2 orang), Kota Malang, Kota Surabaya (2 orang), Kota Kediri, dan Kabupaten Malang.

Baca Juga: Perolehan Zakat Meningkat, Baznas Dorong Kebermanfaatan Ekonomi Bagi Warga Jatim

Sedangkan petugas Linmas TPS yang meninggal masing-masing berada di Kota Madiun dan di Kabupaten Tuban.

Berdasarkan kronologi kejadian, terdapat sejumlah penyebab kematian para petugas KPPS dan Linmas tersebut, diantaranya kecelakaan kendaraan, terkena sengatan listrik saat cek sound, kelelahan serta memiliki riwayat penyakit bawaan seperti diabetes, hipertensi, dan jantung.

Baca Juga: Khofifah Indar Parawansa Berzakat Melalui Baznas Jatim, Pererat Tali Silaturahmi

"Saya dan keluarga menyampaikan duka yang mendalam atas meninggalnya para petugas yersebut. Semoga arwah almarhum-almarhumah diberikan tempat yang paling mulia di sisi Allah SWT,” ucap Khofifah di Kota Surabaya, Minggu (18/2/2024).

Mereka  yang meninggal dunia di saat menjalankan tugasnya mengawal pesta demokrasi adalah sebagai pejuang demokrasi dan meninggal secara Sahid

Baca Juga: Arum Sabil Dukung Khofifah, Tokoh Masyarakat dan Warga Jember Deklarasi di Tanggul

"Mereka, tidak hanya mengawal pemilihan presiden dan wakil presiden saja, namun juga sampai pemilihan anggota legislatif atau caleg pada wilayah kerja mereka," pungkasnya.

(red)

Editor : Fudai